Sabtu, 21 Maret 2009

a long way to ATMI

Terkadang gue suka mikir, salahkah gue kuliah di ATMI…?

Karena kuliah di sini gak seperti yg gue bayangin selama ni. Berat banget, penuh perjuangan.

Perjuangan itu udah kerasa sejak gue ngejalanin ospek yg seminggu rasanya kaya seabad. Bayangin aje, pulang jam 7 malem, muter2 ngerjain tugas mpe jam 1 pagi, trus jam 4 brangkat, seminggu penuh, heuh….

Disini kuliah rasanya kaya kerja, ya pantes aja sih, namanya juga ‘KULIAH’, jadi KULI dulu, ntar kalo udah lulus tinggal nikmatin AH-nya. Right guys?

Tiap hari gue jalanin, smakin berat aje. 10 jam full berdiri, nahan laper, n yang jelas nahan ngantuk. Bediri aja mpe isa ngantuk lho, sangking capeknya…

Itu blum sberapa dibanding yang pada Bench Work, ato kerja bangku. Mirip kerja Rodi dah ntu. Seharian ngikir Baja! bukan besi!

Teori yang gue bayangin bakal jadi surganya anak2 ATMI, bakal bisa seharian tidur, ternyata juga ga seperti yang gue bayangin. Tugasnya bejibun, sama sekali ga isa tidur, n yang jelas gue kembali dihadapkan ama yang namanya Matematika, Kalkulus, Fisika, huaaaa, lama2 gue jadi stress…

Tapi katanya anak2 ATMI tu pas 3 bulan pertama kuliah bakalan stres smua, ga ada yang ga tersiksa. Yah… tersiksa jiwa dan raga, lahir dan batin…

Rasa2nya gue udah kaya orang paling sibuk sedunia. Mungkin jika gue bukan seorang yang punya semangat buat maju n terus berjuang, gue ga bakal kuat bertahan sampai sekarang. But, its my way…

Hmm disinilah gue dipanggil buat berjuang, buat memperjuangkan apa yang slama ini gue impikan buat negri ini. Walau berat, walau penuh tantangan, tapi gue kudu terus berjuang, terus menjaga api semangat yang slama ni udah gue bangun.

Hmm… and, gue bisa di ATMI, bisa berjuang sampe sekarang ini adalah bukan karna hebat n kuat gue, tapi ini semua dariNYA. HIM, who gives me strength..
And gue kudu berjuang buat majuin negri ini, mempersembahkan apa yang gue bisa for Him too…

"Orang melihat kesuksesan saya hanya satu persen. Tapi, mereka tidak melihat 99% kegagalan saya" (Soichiro Honda - Pendiri perusahaan Otomotif Honda)

2 komentar:

Anggo mengatakan...

thx Bro, cerita loe jadi inspirasi gw..!

Joseph d'Bouree mengatakan...

Yap, ttep semangat bro...